muQaddimah


Mengintip Syurga dan Neraka, Ibn Kathir

Posted in akidah,buku,Ibn Kathir,iman oleh Abu Hassan di 11 April 2007

Mengintip Syurga dan Neraka, Ibnu Kathir, H.I. Press, 1994

Syurga dan neraka merupakan saksi hidup seseorang (jin and manusia). Semua manusia mengetahui bagaimana agar selamat sejak di dunia fana dan memperoleh kenikmatan syurga.

Meskipun manusia mempunyai kecondongan untuk berbuat kejahatan atau dosa, namun sesungguhnya ia ingin keselamatan dan ambisi bertaubat agar mendapakan rahmat Allah swt.

Dengan do’a, dan amal salihlah kami mohon kepada Allah yang Maha Pencipta agar kami digolongkan ke dalam kaum yang beruntung.

Tidaklah diragukan lagi bahawa pendapat tentang kewujudan syurga dan neraka akan menumbuhkan ghairah, keinginan kita untuk menjadi Ahlil Yamin (Golongan Kanan). Telah banyak ayat Al-Quran, hadis Nabi SAW serta beberapa riwayat yang membahas tentang Syurga dan Neraka secara berkesinambungan dan seimbang antara motivasi dan intimidasi (rangsangan dan peringatan).

Buku “Akhbaarul Jannah wan Naar” ini mengingatkan kita ke jalan lurus seperti yang dilukiskan oleh al-Quranul Karim agar tercapai keredhaan Allah untuk kita tetap tekuni dan pada masa yang sama menjauhi jejak perjalanan orang-orang yang sesat. Kemudian kita perhatikan sederetan ayat, hadis dan riwayat mengenai situasi Syurga dan Neraka agara tercapai gambaran pemikiran pada batas maksima.

Dalam penulisan kitab ini, penulis sangat mengutamakan pedoman dari sumber yang utama yakni “Tafsir Al-Quranul Karim” kayra al Hafidh Ibnu Kathir. Menurutku, tafsir tersebut terdapat pengetahuan yang amat luas disamping mencakup beberapa pendapat perawi dan penafsir khususnya Imam Thobari serta Ibnu Kathir rasanya cukup relevan dengan pendapat lain. Sehingga saya pilih juga pokok bahasannya dari kitab tebal oleh Ibnu Kathir dengan berpedoman pada: Keikutasertaan jejak yang dipakai oleh Ibnu Kathir atas ayat-ayat dan hadis serta pendapat para terdahulu tanpa menambah dan mengurangi, kecuali dengan kalimat yang erat hubunganny adengan permasalahan, untuk mentahqiq daun pokok fikiran yang selaras dengan urutan yang digunakan dalam kitab ini.

Sedang untuk memasukkan kalimat, kami letakkan dalam kurung ( ) begitu juga mengenai kalimat yang bukan bersumber dari Al-Quran.

Adapun mengenai urutan pokok fikiran serta perletakan sub judul disesuaikan dan diatus sedemikan rupa untuk mempermudah bagi pembaca. Kami usahakan agar penamaan kitab “Akhbarul Jannah wan Naar” ini sesuai dengan isi yang terkandung di dalamnya. Kadang dengan terpaksa dalam penjelasan ayat kami menghilangkan sebahagian penafsiran dan pendapat yang lain agar kita sering terulang khususnya huruf ‘an an’ yang terdapat pada pendahuluan hadis Nabi, cukuplah kami sebukan nama perawi dan sanad awal sahaja.

Untuk tafsir al Quranul Adhim, kami pilih percetakan Kitab asy-Say’by,s edangkan dalam penafsiran kata-kata sulit, kami bersandar pada “Lisaanul Arab” dan “Tafsir at-Thobary.”

Dalam kita ini, tidaklah kami membahas tentang taman dan api (jannah dan naar) di dunia seperti yang terdapat di dalam surah Al-Qalam;

Sesungguhnya Kami telah menguji mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah menguji pemilik-pemilik kebun.” (QS. Qalam: 17)

Dan dalam surah Al-Waqiah, ayat 71;

Maka terangkanlah kepadaku tentang api yang kamu nyalakan (dari gosok-gosokan kayu…).”

Tetapi yang kami maksudkan ialah syurga dan neraka sebagai pembalasan di hari akhir yang akan dialami setelah mati.

Dalam mengetengahkan bab khusus tentang perjalanan ahli syurga dan ahli neraka, tidaklah diperlukan keterangan tambahan, melainkan cukup dengan mengetengahkan ayat dan penafsirannya secara berurutan, kerana adanya hubungan antara erti umum dan penjelasannya.

Disampaikan juga sebahagian riwayat dan kisah tentang syurga dan neraka tidak berasal dari hadis Nabi melainkan dinisbatkan kepada penghuninya. Memang tidak ada salahnya melukiskan dan menggambarkan secara konkrit alam syurga dan neraka, demi tercapainya maksud dna tujuan, kerana hal itu akan lebih mudah diterima oleh akan dan tiada ada larangan (aturan) dalam hukum fiqh, bahkan gambaran, ilustrasi dengan sastera lebih bisa menarik dan mudah diterima.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: